RSS

Let’s Write!

28 Dec



Alhamdulillah buat para inventor blog ini, karena bisa cuap-cuap di tengah keramaian dunia maya.

Mau didengerin atau ngga, itu urusan belakangan, karena yang penting dengerin kata hati dulu tho?!

Tapi kalo kata hati berasa mati, apa yang mau ditulis?

Dan inilah yang menjadi kendala salah seorang blogger yang ngga mau disebutin nama dan blognya, karena ingin merahasiakan identitasnya sebagai seorang Batak asli Jakarta yang lancar ngomong bahasa Sunda dan lagi terpukau melihat kebohay-an dan kelumay-an aset tubuh beberapa rekan kerjanya yang selalu membuat dirinya tersenyum mesum di tengah siap-siap meeting (!!!), dimana dia ngerasa sudah mati hati ngga ada intuisi buat maenin keyboard sekedar orat-oret beberapa kata di papan putih blogspotnya.



Nah, padahal dari situ udah ada kan bahan tulisan yang bisa diumbar dan diungkapkan, sampe kadang di tengah hectic atmosphere of work namun pasang MSN Messenger masih jadi kewajiban ini perlu dikasih hint bahwa:

+ Lah, ini elo lagi ngobrol ama gue, elo kan MENULIS

– Tapi kan ngga sama, Pal

+ Haduh, elo cut paste aja lah omongan kita!

– Tetep laen rasanya



Untunglah dia udah mulai bangkit dari mati suri, apalagi Natal ini dia pulang ke ranah tempat sanak saudaranya di bilangan Jakarta Pusat, pasti banyak cerita, kalaupun ngga banyak, paling ngga saya akan tetep diem, apalagi kalo udah disogok pake setoples bawang goreng.



Bahkan Acay yang seatap rumah dengan saya pun sampai perlu nulis kuburan sendiri di blognya, kematian menulisnya sampe perlu dikeramatkan karena kematian menulisnya berarti sama matinya dengan tidak ada bacotan Jawa yang menghiasi indra pendengaran saya tiap harinya sambil rebutan jatah nyuci, tempat jemuran, giliran mandi …



Apa yang bikin kita susah nulis?



“Ngga ada bakat”.



Oh ya? Rasanya koq susah diterima akal, apalagi buat para kaum urban yang notabene menghabiskan waktu di tempat kerja, apapun itu, dengan menulis memo atau email yang berhubungan dengan kerjaan, mencatat pesanan, rumpi-rumpi berbumbu diskusi dan gosip di Yahoo Messenger, maupun sekedar nulis SMS buat janjian ketemu atau selingkuh.

Bukankah blog ini adalah lahan lapang punya kita dimana tempat kita bebas menuliskan apa pun yang kita mau? Apa pun itu, sampe ucapan terima kasih atas penulisan skripsi di blognya Barrie yang membuat saya pengen membujuk dia buat nulisin satu skripsi di blognya, lha wong saya ga pernah ngerasain nulis skripsi itu gimana!



“Ngga ada waktu”



Maklum lah kalo yang ini, kadang waktu 24 jam itu pengennya diulur jadi 26, 28, 30 … alah, ngga pernah puas ntar!Apalagi dengan gaya hidup orang kota seperti saya yang pulang kantor jarang sekali langsung pulang ke rumah kalo ngga inget ada utang setrikaan seminggu ato utang nonton DVD yang musti dikembaliin ke Esplanade Library kalo ngga mau kena denda $1/ hari.



Atau mungkin kesibukan kerja yang mengharuskan kerja romusha (in disguise lho!) seperti mas Rio yang sering dikira orang mirip anggota F4 walopun jiwa Soneta Group ini.

Sambil mencuri-curi waktu di tengah kerjaan numpuk, beberapa kali terungkap di tengah curhatan panjangnya (curhat panjang, sodara-sodara, ngakunya kerja! hihihihi) kalo dia udah punya banyak ide tulisan yang mau dia publikasiin di blognya yang jadi arena ngumpul sejuta umat bloggers di dunia ini, layaknya juga blog mas Wisa yang lebih terkenal sebagai tempat chatting daripada update-an postingan, sampe dia perlu ngerasa nutup si blog buat sementara waktu!



Tapi rasanya waktu pun menjadi sesuatu yang perlu dipertanyakan, setelah kemarin sore, dalam suatu kesempatan langka nan ajaib, ada user manggil saya di YM dengan nick Ve, si manusia sibuk di dunia perfilman, dimana pas saya buka blognya, oh la la! Sejuta postingan baru yang mempertegas daya kreatifnya, semuanya bukan tulisan sembarangan, namun udah ngelewatin proses mikir cukup dalem kayanya (kaya’nya lho, Ve! Hahahaha!), padahal sungguh-sungguh waktu luang sepertinya jadi barang antik buat dia.



Ngga seperti saya memang yang asal bacot nulis ga mikir pokoknya asal maenin jari-jari diatas keyboard sebagai pelampiasan ngga pernah bisa maen piano, sehingga kadang sim salabim! Lima menit sebelum berangkat interview kerja pun pernah terjadi suatu tulisan dengan kualitas yang patut dipertanyakan, hahahaha!



“Ngga punya komputer sendiri”



WARNET! INTERNET CYBER CAFE!



“Ngga ada ide”



Kebetulan alam lahiriah membentuk saya sebagai orang bacot dalam tulisan dan lisan dimana akhirnya sering terjadi konslet antara otak dan mulut (dan tangan) karena apa yang udah terbentuk di kepala harus ngantri panjang di syaraf sebelum keluar dari bibir ditandai dengan banyaknya filial words kaya’ “eeerrmmm” ato “eeerrr” ato “hmmmm” ato “eeeeeyyyy” ato pause lama.



Jadinya memang saya suka ngomentarin apa yang ada di sekitar penglihatan mata dan pendengaran, itulah kenapa meskipun ngiler tergoda ama barang-barang MP3 Player macem keluaran Creative ato iPod, tetep ngga bisa jadi barang yang harus saya beli, ngga biasa nutup kuping kalo pas lagi jalan, serasa terisolasi dari dunia luar, padahal saya seneng dengerin suara-suara lalu lintas ramai kalo lagi nyebrang deket City Hall, ataupun suasana konstruksi mesin di Nicoll Highway misalnya. Cukup lah saya mengisolasi diri dengan baca buku, majalah sampe leaflet kalo naek bis ato MRT sendiri.



Kebacotan ini juga yang bikin gawat karena mengakibatkan ketidaksabaran saya kalo bertemu dengan orang yang udah lama kenal dan akrab (bukan yang baru kenal lho!), dan terlibat percakapan seperti:



+ Eh gila, pa kabar elo?

– Gini-gini aja koq, ngga ada yang bisa diceritain

+ Duh, masa sih? Bukannya waktu itu elo pergi ke Langkawi pas long weekend? Gila, bukannya musim hujan gini loh, monsoon, bete dong elo di kamar hotel doang, bla bla bla …



(interupsi: barusan liat Sayid goyang ngebor udah cukup bikin gue feeling dizzy and distracted, kalo ngga mau dibilang, ilfil! hihihihi)



Terus terang Philips terang terus, balik lagi ke tujuan orang bikin blog.



Mau nulis apa?



Beberapa blog hasil temuan dari blog-hopping memang terlihat jelas, seperti blog puitis dari mbakyu Ken ini yang menorehkan kata-kata indah bermakna yang sering jadi acuan saya untuk coba-coba bikin puisi.

Atau sekedar celotehan jenaka dari si teteh Karmela yang udah kenal 3-4 taun tapi ngga pernah ketemu walopun sama-sama satu pulau, atau review album seperti blognya Eko, the walking encyclopedia of music, atau sekedar tulisan lirik lagu yang sempet bikin saya kecele karena dikira puisi di blognya Rivaldi, atau catatan perjalanan seperti Azmin si murah senyum dan juga petualangan Luigi di benua lain, atau sekedar jadi diary selayaknya yang dipunyai banyak bloggers.



Jadi, sebelum diprotes ama Endang yang sering mencak-mencak karena kepanjangan isi tulisan, lebih baek saya sudahi dulu meskipun masih banyak ide bermain on both sides of my tiny little brain.



Sekarang?



Buka dashboard blog.

Click Create New Post dong.



Jari-jari udah di atas keyboard?



Apa yang kamu liat?



Tembok putih?

Tembok putih.



Bersih?

Lumayan.



Koq lumayan?

Abis masih ada kotoran nempel.



Ih pasti yang punya warnet jarang bersiin!

Kayanya gitu sih, abis warnet ini kan buka 24 jam, udah gitu rame lagi, mana sempet yang jaga warnet bersiin, pasti dia juga harus jaga kasir, belum lagi kalo ada komputer rewel, dia musti benerin juga, gimana-gimana juga namanya warnet gitu loh, masalah dekor gimana urusan ngga penting lah, kita juga pengennya dapet komputer cepet, internet cepet, yah ga pa-pa juga sih kalo misalnya tempatnya bersihan, lebih nyaman aja ngeliatnya, walopun namanya orang pake komputer, fokus pertama juga ke komputer, lingkungan sekitar sih asal ngga ganggu juga ga terlalu masalah koq …



Met nulis ya! 🙂

— dedicated to everyone, the thought of you all made seemingly bleak days of mine turn into colorful ones, the song I wish to present to you that I can think of now is … masih terngiang di telingaku/bisik cintamu/betapa lembut dan mesranya/aku terlena/terlena/ku terlena …

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 12/28/2004 in Bahasa Indonesia

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: