RSS

Daily Archives: 06/03/2005

Jump!

Jump!

Jump! Jump!
You jump, I … watch you jump!
Dah ga jaman hari gini ngomong “you jump, i jump” ah! *sambil muna ga mau ngaku kalo nonton pelem Titanic 3x, hihihihi*

Anyway, gue cuman pengen berheran-heran aja ama diri gue sendiri, yang udah terjadi beberapa hari belakangan ini. Simple aja, gue ngerasa jump improperly to live in a big city.

Improperly? More like unorganized, actually.

You see, dari kecil sampe gede, gue lahir dan dibesarin di Malang, kota yang udah ngga dingin lagi, yang menghasilkan beberapa selebritis yang benernya ngga pantes disebut disini macem Cindy Fatika Sari (idih!) ato Krisdayanti (walopun dia ngga di Malang persis), tapi yang lebih penting lagi, beberapa seleb-blogger yang pantes disebut disini macem Qyu, Bowo, dan tentunya, -nauval himself- dong ah!

Dan harus gue akuin, bagaimanapun juga Malang ini kota kecil, meskipun sempet gue kekeuh sumekeh kalo Malang itu kota besar, karena kalo dapet Adipura, selalu dapet kategori untuk kota besar. Ngomong-ngomong, masih ada kah penghargaan Adipura buat kebersihan kota ini?

Sampe ketika kuliah pun dah nyaris mengabdikan seumur hidup di Malang, tiba-tiba aja koq dapet kesempatan lepas dari kota apel ke kota Singa (Singapore toh negara kota ‘kan?), dan disinilah gue dah mengabdikan diri gue selama 5,5 taun dari mulai kuliah sampe kerja sekarang.

Separuh dekade.

Serem juga kalo dipikirin angka itu.

Makin serem kalo ngeliat bahwa benernya gue ngerasa ada satu bagian yang “kurang” karena gue ngga ngelewatin satu filter yang entah penting ato engga: tinggal di kota besar, di negeri sendiri.

Yup, gue ngga pernah tinggal lama sampe menetap di Jakarta. Paling banter 2 bulan, itu juga lebih banyak di rumah, di Bekasi.
Dan begitu gue tinggal di kota besar, itungannya udah negara lain.

Gegar budaya yang gue rasakan, untungnya sih, ngga se-shock seseorang yang langsung masuk sini dan bekerja, karena gue melalui proses belajar dan hidup di lingkungan kampus, yang notabene bukan representatif bagus buat ngeliat ukuran hidup seseorang di suatu negara karena atmosfirnya kan academic-oriented yang cenderung all-provided, but it’s better than nothing though.

Justru gegar budaya yang gue rasakan adalah tiap kali gue ke Jakarta, karena bagaimanapun juga, gue selalu melihat Jakarta dari sudut pandang ‘orang kampung’ ato ‘orang udik’ yang masih kebingungan dan ecstatic ngeliat bright, blinding lights of the city.
Sementara itu, Singapore adalah tempat kenyamanan dan kemapanan gue. Kemapanan disini bukan berarti gue financially rich or whatsoever (komputer aja masih ngutang!), tapi lebih kepada behavioral settlement, ato dalam kata lain, the minute I step my feet onto Changi Airport, I know my way to get to my home without troubling anyone, I know how to feed myself without begging on the street and I know how to eat to live.

Hmmm … Postingan ini emang agak absurd, ga kaya biasa-biasanya, tapi yang jelas, gue semakin memaknai kata-kata klise ini:

Look before you leap.

 
1 Comment

Posted by on 06/03/2005 in Bahasa Indonesia