RSS

Byar Pet!

03 Mar


Setelah diliat-liat, blog ini isinya pelem semua yah? Hahahaha! Just bear with my indulgence, pembaca yang budiman dan budimin, dan terimakasih buat semua pesan dan komentar yang udah ditinggalin di bawah. Kalau belum dibales, tentunya bukan karena males, tapi karena internetnya ini lho …

Byar pet!

Inget jaman dulu kalo mati lampu? Atau ngga usah susah-susah nginget, mungkin barusan kena mati lampu minggu lalu atau kemarin? Karena jaman sekarang udah banyak orang pake lampu listrik nan canggih, maka udah jarang juga nemu keadaan mati lampu dimana bohlam kuning pelan-pelan meredup, trus mati, jadi nya “Byar pet”, tapi gawatnya, tau-tau langsung mati! Gelap gulita bener-bener keliatan item semua!

Kalo dah gini, saya jadi inget ama pengalaman masa kecil dulu, dimana rumah saya dijadiin kos-kosan dan ada sekitar 10 orang mahasiswi kos disitu. Kebayang kalo dah lampu mati, semua mbak-mbak kos yang lagi belajar ato sekedar rumpi-rumpi di kamar langsung berteriak jejeritan keluar dari kamar, ngumpul tanpa dikomando di halaman belakang rumah, atau malah lari ke depan, liatin orang bawa obor, lumayan buat penerangan dikit-dikit. Kebetulan juga, kalo misalnya mati lampu di rumah ini, berarti satu komplek juga mati lampu, dan karena komplek rumah ini banyak kos-kosan, maka rame lah satu jalan ini ama rumpian sesama anak kost yang sama-sama ketiban sampur ga bisa belajar buat midterm test besoknya!

Akhirnya, saya ngeliat kasus mati lampu ini malah jadi ajang sosialisasi, karena orang-orang yang sibuk di dunianya sendiri-sendiri, sekarang mau ngga mau kudu keluar, dan kalo keluar berarti ketemu orang laen, dan kalo ketemu orang laen berarti ngobrol, kenalan, syukur-syukur mbak kost ini bisa kenalan ama mas kost yang rumahnya di ujung jalan itu …

Sekarang?

Seumur-umur di Singapore, baru sekali ada kejadian lampu mati karena supply gas dari Indonesia macet, jadinya listrik ga bisa jalan! Edan tenan tanah air kelahiranku, udah sepantesnya ngalahin negeri kiasu ini!
Tapi bukan itu yang jadi ajang sosialisasi saya dan orang-orang rumah.

Sebelumnya perkenalkan para penghuni rumah ini, berdasarkan abjad nama panggilan:
Acay : pria 25 tahun lulusan akuntansi NTU yang menganggap udang dan sambel, apalagi udang sambel, adalah barang haram jadah!
Nopal : pria 26 tahun penggemar film lulusan linguistik NUS yang kegatelan kalo lewat depan Beetle Bug!
Onel : wanita 24 tahun calon ibu rumah tangga sejati berlatar belakang ekonomi NUS pen-supply t-shirt Hang Ten!
Seno : pria 23 tahun penggemar aneka game online yang lagi berkutat di depan komputer menyelesaikan Final Year Project dari jurusan electrical electronics engineering (ga bisa di-indonesia-in) NTU!
dan pernah satu makhluk bernama Donatus yang jago bisnis meskipun lulusan building & real estate NUS ini hadir di kehidupan kami selama sebulan lebih.

Dengan latar belakang dari kampus-kampus dimana internet adalah bagian dari kehidupan sehari-hari yang biasa ada, begitu keluar dari kampus pun, tanpa pikir panjang lagi, daftar buat langganan kabel internet jadi kebutuhan yang mendasar dan mendesak, ngga peduli kalo di kantor pun udah punya akses internet yang sama cepet ini.

Karena itulah, bisa dibayangin betapa hidup kami memang dihabiskan banyak di depan komputer masing-masing, dimana kalo kalian ke rumah kami, maka bisa dipastikan bahwa kami semua akan duduk manis menatap layar monitor sendiri-sendiri sambil sesekali terdengar suara klak klik klak klik keyboard ato bahkan suara The Simpsons ato Futurama punya Seno yang baru kelar di download, bahkan sekedar janjian makan ayam di bawah rumah sama Acay pun harus saya lakukan lewat Yahoo Messenger!

Kalo udah gini, apa yang menyatukan kita? Gampang aja:

Kalo internet mati!

Biasanya diawali dengan koar-koarnya Acay yang internet connection nya pake wireless yang super sensitif dengan toel-toel angin itu, keluar dari kamar ngeklaim kalo internet ga jalan. Masuk ruang tengah, ada Seno yang lagi asyik maen game, ngga ngeh kalo internetnya ngga jalan, trus lanjut dengan ketokan manis di pintu kamar gue:

“Pal, internet elo jalan ngga?”

(sambil harap-harap cemas liat download mp3 udah 75%) “Jalan aja tuh, kenapa?”

“Lagi download ngga?”

(udah 80%) “Bentar lagi kelar” (dan gebetan-gebetan di Yahoo Messenger masih blinking windowsnya)

“Ya udah, bentar lagi mo restart!”

Waduh, bye bye gebetan!

Malah lebih parah waktu ada Donatus dulu, yang komputernya bener-bener di depan ruang tamu, jadinya kalo internet mati duluan, dia koar-koar paling kenceng,

“Woooiiii!! Internetnya matiiiii!!” (dan tentu saja muka pacarnya Donatus jadi burem item karena webcam juga mati!)

Dan berhamburlah kami semua dari kediaman masing-masing menuju ruang tamu nunggu internet disambungin lagi sambil update kabar masing-masing selama 3-5 menit itu. Begitu si lampu pertanda connection udah kelap kelip, tanpa dikomando lagi, kembali ke posisi masing-masing di depan komputer, ketawa ketiwi yang lagi chatting, tereak-tereak yang lagi maen game, serius baca berita atau update blog, sampe akhirnya nanti ada yang bilang,

“Internetnya matiiii!”

Walah, byar pet tenan!

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 03/03/2005 in Bahasa Indonesia

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: