RSS

Job-Hopping!

14 Feb

Barusan baca blognya Rio terutama bagian drama berseri super menegangkan a la Saur Sepuh, Tutur Tinular, bahkan menyaingi itu lho, aduh, ada satu sandiwara radio yang dimaenin ama cast-nya Losmen! Hayo hayo, yang dulu kerjaannya nangkring depan radio, pasti tau deh sandiwara radio ini.

Nah, kalo udah tau, tolong kasih tau gue lewat email gue ini aja, lha wong gue ngga mau nulis tentang sandiwara radio koq! Ehehehehe!

Setelah baca postingan yang lanjut ama SMS-an ama yang punya blog alias Rio itu, gue baru nyadar kalo bapak satu ini punya jenjang perjalanan karir yang lumayan panjang, terarah dan mantap. Paling ngga setelah gue sempet tau latar belakang pendidikannya, dan jenis kerjaan yang dia jalanin selama ini dan memang sangat nyambung itu, gue bisa bilang tentang terarah ato engga itu.
Nah, yang pengen gue tulis disini adalah betapa masih banyak dari kita, ato paling ngga gue nulis berdasarkan pengalaman pribadi dan beberapa temen gue disini, yang masih belum ketauan dan belum bisa jawab pertanyaan ibu guru, oom/tante, bahkan orang tua kita sendiri yang sering ditanyain waktu kita kecil dulu:

“Nak, kalo kamu sudah besar nanti, mau jadi apa?”

Dan sim salabim abrakadabra! Bermunculan lah jawaban standar yang dulu sering dipake, dan mari kita analisis kenapa akhirnya jawaban ini ngga ada yang terpenuhi:

“Pengen jadi polisi”
(Analisa: Nak, jadi polisi itu susah, gaji kecil, panas-panas ngejar setoran!)

“Pengen jadi presiden”
(Analisa: Nak, dulu yang bisa jadi Presiden cuma satu)

“Pengen jadi astronaut”
(Analisa: Nak, please deh, dulu Pratiwi Sudharmono itu belum sempet jadi astronaut beneran!)

“Pengen jadi dokter”
(Analisa: Nak, pelajaran IPA-mu dulu aja ngga pernah lewat dari 6)

“Pengen jadi petani”
(Analisa: Nak, hari gini gitu looohhh!)

“Pengen jadi insinyur”
(Analisa: Nak, matematika mu aja sering keteteran gitu)

“Pengen jadi bapak rumah tangga yang baik”
(Analisa: Naaaakkk, kamu kecil-kecil udah mikir gituan!)

Maaak, terus gue mau jadi apa?

Lebih sedihnya lagi, sampe pasca usia seperempat abad ini, pertanyaan-pertanyaan itu bukannya malah terjawab satu-satu, tapi malah nambah satu-satu juga karena hidup di negeri orang independently (wes ewes ewes bahasa-neee!) ini berarti musti mikir banyak konsekuensi lain kalo mau ganti kerjaan, pindah kerjaan, ato simply menganggur.

Menganggur? Ah! Itu kata yang sering jadi momok semua orang! Karena dibilang kalo masa menganggur berarti masa yang tidak produktif. Masa sih?

Padahal pengalaman gue selama masa pengangguran, bisa hidup lebih sehat, karena berarti saya bisa maen squash dan nge-gym gratisan ama Anoe di kondo dia, ato jogging di pagi hari, dilanjut dengan nulis novel yang ga pernah kelar itu (dan buat 3 rekan seperguruan, inilah understatement kalo gue bener-bener ngerjain project kita yaaaa!), atau nonton DVD pinjeman dari Esplanade Library, nulis review nya, baca buku banyak-banyak, nonton lunch performance gratis di Esplanade yang ga pernah bisa gue tonton, ke arts galleries yang ga pernah gue sentuh lagi dalam setaun terakhir ini, bahkan (malu banget!) gue belum pernah nginjekin kaki ke Singapore Tyler Print Institute (STPI) yang terkenal karena cuman ada satu Tyler Print Institute buat Asia itu! Aaaahhh!
Lihatlah, betapa indahnya dunia!

Walaupun tiap tanggal 20 dan tanggal 30, akhirnya gue harus menunduk dalam, mengais-ngais celengan sambil meluk Bambang membayar tagihan rumah, tagihan telpon, tagihan listrik, tagihan internet, dan belum lagi tagihan-tagihan laen yang bikin gue akhrinya menyerah lagi, untuk mencari kerja lagi …

For the sake of survival!

Dan lingkaran setan untuk bertahan hidup inilah yang membuat gue akhirnya kembali mencari kerja yang orang laen bisa bilang sebagai “kerja abal-abal” karena kerjaannya bisa dibilang semi blue-collar work, gaji pas-pasan banget, dan slightly over-qualified benernya. Tapi apa mau dikata, kerjaan inilah yang bayar kebutuhan hidup mendasar gue, yang bisa membuat gue masih tegar berdiri, dan kuncinya bertahan di tempat kerjaan is simply to …

Find the good things of your work!

Kerja pertama gue jadi sales executive di perusahaan kecil yang suka bikin conferences ato seminars emang eneg banget, karena kerja sales berarti menuhin target kuota, boss mana peduli sih kita kerja jungkir balik kalo hasilnya ngga menuhin target, tetep dianggep gagal. Tapi dari sini gue bisa ketemu temen-temen gila yang sampe sekarang masih suka ketemuan sebulan ato dua bulan sekali, dan klub kita yang 7-8 orang ini bener-bener pembawa sial buat kantor itu kayanya, karena setelah kita SEMUA keluar dari situ, sales figures nya jadi naek drastis sejak dipegang ama orang-orang baru! Huahahahahha! Harap dimaklumi kalo ngga ada satupun dari kita yang bakat jualan!

Kerja kedua gue jadi administrator di satu sekolah khusus buat orang-orang dengan autisme dan down syndrome sempet membuat gue tereak kegirangan, “Ini yang gue mau!”, karena gimanapun juga, kerja sosial kaya gini bisa membuat gue berinteraksi dengan dunia yang jarang gue sentuh. Sayangnya, gue masuk di saat yang salah, karena gue masuk bener-bener dalam keadaan nol, sekolah belum jadi, yang ada gue malah jadi mandor tukang-tukang bangunan itu, sementara boss udah expect gue perform my work! Lha gimana mau perform my work and duties kalo kantor aja belum ada? Ah sayang sekali, gue keluar disaat anak-anak itu udah mulai mengenal dan dekat ama gue …
Tapi yang gue suka banget dari sekolah ini adalah lokasinya yang ga Singapore banget! Bayangkan suasana perumahan yang asri, jauh dari keramaian, dari MRT station masih jalan sekitar 15 menit, ada orang-orang yang notabene penduduk sekitar perumahan itu selalu duduk-duduk di taman setiap paginya untuk berolahraga atau sekedar rumpi-rumpi sambil bawa anjing-anjing mereka, masih banyak pepohonan rindang, dan gue hidup sehat banget selama kerja disini.

Kerja ketiga gue yang masih gue lakoni sekarang ini kerjaan customer service biasa yang gue ga perlu jelasin lagi kaya gimana karena kerjaan customer service dimana-mana juga sama aja koq. Again, dapet kerjaan ini karena gue ga bisa nganggur lama-lama abis kelar kerjaan kedua itu, jadi bisa dibilang means of survival juga, dan meskipun super eneg ama kerjaannya tiap hari, gue suka ama fleksibilitas disini, dalam artian, gue kerja normal dari Senin-Jumat, dan kalo gue kerja di hari libur yang jatuh di satu hari antara Senin-Jumat itu, gue ngga libur, tapi gue dibayar double buat hari itu, dan ditambah lagi cuti tahunan gue! Hihihihi, kebayang dong sampe sekarang cuti tahunan gue berapa!
Dan lokasinya yang ngga jauh dari rumah membuat gue ngga perlu bangun terlalu pagi buat ngejar bis, tapi hasilnya? Sumber pemborosan, gara-gara sok ngerasa deket, yang ada malah kebirit-birit nyari taxi!

Dan disamping kerjaan-kerjaan itu, masih banyak hal laen yang gue kerjain selama masa kuliah, mulai jadi waiter, jadi baduuuuttt! Hahahahahahah! Kerjaan super fun dengan bayaran super fun juga nih! Terus jadi festival assistant nya Singapore Arts Festival, jadi liaison officer, backstage crew buat some theatre productions, kerja admin, tralala trilili …

See how one like me survives?

Kalo sampe sekarang masih banyak orang yang bilang “Aduh Nauval, kerjaan-kerjaan elo itu ngga elo banget deh”, ya gue terima aja, karena emang gitu adanya. Sampe sekarang belum bisa apply credit card, ya ngga patheken (koq ngga ada yang ngomong pake kata ini lagi sih sekarang?), toh belum terlalu butuh juga.

Yang jelas, saya merasa beruntung karena dikelilingi teman-teman terdekat yang ngerti banget dengan situasi nyari kerja di Singapore ini, sampe teman serumah saya tercinta Cay ini pernah bilang, “Komunitas ato lingkungan kita ini enak banget koq, kerja admin ngga masalah, yang penting bertahan hidup, kerja apapun juga jadi!”
Belum lagi kekaguman saya ama temen yang laen, Irene Titik alias si Ite si job-hopper sejati yang bisa enak banget pindah dari kerjaan satu ke kerjaan lain yang pokoknya buat dia, “Lho, kalo gue ngerasa ngga nyaman ama kerjaan gue, ya mendingan gue keluar tho Pal, daripada makan ati, ya ngga sih?”
Dan temen-temen yang kerjaannya udah mantep macem Agatha, Aki, Umbad, Wenny, Imesh, Fina, dan juga Sayid yang bakal mantep banget pun ngga keberatan dengan gaya hidup begajulan gue yang ngga jelas maunya apa, sambil tetep ngasih support ama apapun yang jadi kesenengan gue.

*terharu, hiks!*

Akhirnya, gue nulis ini karena teringet ama blognya Esther yang pernah nulis cuman dua baris aja, tapi ngena banget di gue (sorry jeng, gue kutip tanpa seijin elo duluan!):

gue mungkin belum tau apa yang gue mau,
tapi yang pasti gue tau apa yang gue NGGAK MAU!!!

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 02/14/2005 in Bahasa Indonesia

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: