RSS

just some blabbering :)

15 Jul

Beberapa hari yang lalu, gue denger dialog ini:

Nyokap si cowok : “Lha iya, enaknya mo gimana ini, udah tinggal besok disini.”
Bokap si cowok : “Yo wis tho, hari ini dipuas-puasin jalan-jalannya”
Cewek : “Iya nih tante, liat aja deh, besok si X bakal diem-diem nangis ditinggal mamanya. Dah gede gini masih gembeng oom, tapi ga mau keliatan nangis. Kangen ama mamanya ntar” (ke cowok) “Jangan nangis ya, sayang …”

Dan walaupun gue ngga menyaksikan langsung ekspresi mereka, tapi yang gue pengen tau adalah gimana perasaan orang tua si cowok, terutama sang nyokap, yang harus ketinggalan berbagai perubahan dalam hidup anaknya, dan tinggal menyaksikan hasil jadi dari perubahan itu. Berubah, karena mungkin sang nyokap ngeliat betapa perhatiannya si pacar terhadap putranya itu, kaya udah ada yang ngurusin hidupnya sekarang, dan itu bukan tugas si nyokap lagi. Berubah ‘kan?

Bingung? Kenapa musti bingung?

Sebenernya emang bukan hal yang aneh waktu begitu kita lepas dari SMA/SMU, sebagian dari kita udah mulai kuliah di luar kota atau luar negeri, yang berarti belajar idup sendiri dengan cara ngekos ato ngontrak tempat tinggal. Nah, disaat pisah dari orang tua inilah benernya kita mulai ngebangun diri kita sendiri mulai dari awal lagi. Apa-apa aja yang dulu pernah kita kerjain sebelum tinggal sendiri, memang ga bakal pernah ilang, lha wong kesimpen di memori otak. Some say our childhood memories will serve as a platform for our adulthood upbringing. As much as this statement is open to argument, I’d still take it as something in grey are requiring more scientific evidence strong enough to validate this. Lha wong pas jaman SMA aja udah banyak yang ngecap gue bi-goss, sekarang … errrr … koq gue menjebak diri gue sendiri sih! 😀

Anyway, yang gue pengen tau disini adalah seberapa siap sih orangtua ngelepas anaknya ke ‘kehidupan lain’, ato mungkin ke kehidupan masa depan anak itu sendiri?

Terus terang aja gue belum bisa jawab pertanyaan ini karena belum ada satupun saudara kandung gue yang menikah, jadi gue belum bisa ngeliat gimana reaksi ekspresi orang tua gue ketika harus ngelepas salah satu dari kita untuk menjadi pasangan hidup orang lain. Sialnya lagi, sudah sekitar 6 tahun terakhir ini, gue ngga pernah dateng acara kawinan satu pun! Percaya ga percaya, gue belum pernah dateng satu pun kawinan temen SMA gue, huhuhuhuh … Kalo kalian baca ini, maafkanlah, dan … Salam Mitreka! 😀
Begitu juga dengan kawinan sodara-sodara sendiri, ga pernah ada yang gue datengin selama lebih dari separo dekade ini, jadi memori tentang reaksi para oom dan tante gue sebatas apa yang gue inget sampe jaman SMA dulu.

Sebagian besar dari para oom dan tante yang notabene adalah para orangtua dari sodara sepupu gue itu bersikap biasa aja, pasrah, dan menerima anak mereka ngejalanin hidup dengan pacar mereka yang naik status sebagai suami/istri itu sebagai bagian dari perjalanan hidup. Seperti layaknya juga dengan apa yang terjadi setelah pernikahan, be it giving birth to their children, perceraian, kawin lagi, kematian, and many other catastrophes.
Mungkin ada sedikit perasaan berat yang ga pernah keungkap. Mungkin ada sedikit konflik, lahir ato batin, yang terjadi sebelum proses serah terima itu (emang lagi jual rumah bo?!). Dan mungkin karena udah begitu pasrahnya, jadi nrimo aja dengan segala hal yang udah berubah dalam hidup.

Life is a rollercoaster ride, it ain’t fun if it ain’t change from up to down, forming a full circle.

Dan seperti biasa, tulisan tak berujung tak berpangkal ini cuman sedikit ngomongin ketakjuban gue ama the changing of us. Itu aja koq 😉

Advertisements
 
Leave a comment

Posted by on 07/15/2005 in Bahasa Indonesia

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: